Connect with us

Nasional

Gandeng Sumitomo, Progres PLTA Kayan Signifikan

Published

on

Jurnaljakarta.com  – Mengejar target pembangunan konstruksi yang akan dimulai 2023, PT. Kayan Hydro Energy (PT. KHE) kini tengah merampungkan pembangunan jalan penghubung dari jalan umum terdekat menuju titik lokasi pembangunan Bendungan Kayan I sepanjang 12 kilometer.

PT. KHE optimistis proses pengerjaan konstruksi pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Kayan dapat dimulai 2023 dan beroperasi secara bertahap pada 2026.

Untuk diketahui, PLTA Kayan Cascade yang dibangun oleh PT. KHE memanfaatkan area sepanjang sungai Kayan dan terdiri atas 5 bendungan dengan 5-6 unit turbin pembangkit tiap bendungannya. Tahap pertama PLTA Kayan Cascade berkapasitas 900 Megawatt (MW), tahap kedua 1.200 MW, tahap ketiga dan keempat masing-masing 1.800 MW, dan tahap kelima 3.300 MW.

Investasi proyek ini diperkirakan memakan biaya sekitar 17 miliar dolar AS dengan sumber dana dari PT. KHE sendiri dan partner di mana salah satu partnernya Sumitomo Jepang.

Pembangunan jalan tersebut akan terbagi dalam tiga seksi pengerjaan, yakni dari titik Bendungan Kayan I menuju Tugu Lima, kemudian Tugu Lima menuju Sungai Muara Pangean, dan Sungai Muara Pangean menuju jalan PU (Pekerjaan Umum) atau jalan umum. Panjangnya 12 kilometer.

Demikian dikatakan Direktur Operasional PT. Kayan Hydro Energy (PT. KHE), Khaeroni kepada sejumlah media nasional dan asing di Long Peso, Kabupaten Bulungan, Kalimantan Utara, akhir Agustus 2022.

“Untuk memulai tahap konstruksi 2023, sedang dikerjakan perluasan jalan untuk angkutan alat berat serta izin peledaikan. Sementara gudang bahan peledak sudah siap sejak lama,” kata Khaeroni sambil menunjuk sejumlah gudang bahan peledak yang telah dibangun sejak beberapa waktu lalu.

Saat ini di bawah koordinasi Manajer Lapangan Sapta Nugraha dan Safran, PT. KHE tengah melakukan land clearing dan pembukaan jalan di sekitar Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Kayan, Kecamatan Peso, Kabupaten Bulungan.

Sementara kegiatan land clearing kedua di area tugu 5 yang diperuntukkan untuk infrastruktur. “Karena kemarin banjir jadi agak tersendat, selesai itu nanti kita harapkan 80 hektare lebih,” ungkap Khaeroni.

Jalan penghubung ke gudang penyimpanan bahan peledak (handak) di tugu 5 melewati Sungai Pangean, Kecamatan Peso sudah selesai. PT. KHE juga telah memesan bangunan konstruksi jembatan. “Jalan penghubung ke handak sudah selesai, Jadi jalan PU menuju Sungai Pangean, dari Sungai Pangean ke Tugu 5 itu kita sudah pesan jembatan besar itu kemungkinan tidak lama lagi tiba. Kemarin pengirimannya agak tersendat dari Surabaya karena pada saat lebaran mereka tidak terima pengiriman muatan barang besi yang banyak,” jelas Khaeroni.

Lebih lanjut Khaeroni mengatakan, kemarin logistik angkut dari Tanjung Selor menuju Peso kondisinya pas air surut sehingga mereka harus kembali lagi. “Nanti pengiriman logistik sampai Tugu 5 harus keadaan air pasang,” ujarnya.

Untuk memperlancar pengiriman material konstruksi di Peso, kata Khaeroni ada 11 titik Sungai Kayan akan dilakukan pengerukan. “Kalau pengerukan ada 11 titik. Salah satu spotnya ada di depan Desa Long Bia, ada adras. Terus ada tikungan sungai dekat Peso ada pengerukan. Untuk pengerukan di beberapa titik spot itu kemarin kami sudah proses izin pemanfaatannya di ke kementerian ESDM. Sekarang lagi proses peningkatan IUP OP dan kemarin sudah dapat rekomendasi dari PUPR untuk perizinan pengerukan,” ungkapnya.

Kemudian kata Khaeroni, bendungan kedua tengah dilakukan land clearing di wilayah Tugu 5.

Lalu untuk infrastruktur sedang diupayakan untuk permohonan izin peledakan, di mana rekomendasi dari Polres Bulungan dan Polda Kaltara telah selesai.

“Sekarang tengah proses izin penggunaan dan pembelian bahan peledak di Mabes Polri itu selesai di Juni, maka tidak lama lagi sudah melakukan peledakan jalan yang menuju bendungan. Peledakan itu bisa makan waktu 6 bulanan. Jadi nanti sampai ke titik bendungan dilakukan peledakan pembuatan diversion channel atau pengelak sungai itu ” ujarnya.

Sebagai informasi, diversion channel adalah saluran pembagi debit atau shorcut untuk mengurangi debit banjir pada sungai yang langsung dialirkan ke laut.
“Rencana awal tahun 2023 itu sudah membuat diversion channel, terus lanjut konstruksi bendungan,” ucapnya.

Untuk penyelesaian akses jalan penghubung antara titik lokasi pembangunan PLTA Kayan I perlu dilakukan peledakan 115 ribu meter kubik material batu di sejumlah titik jalur akses tersebut per September 2022. (Red).

Nasional

1993 Paket Sembako Disaluran Oleh Lulusan AAU Angkatan 93 (Palaksara 93)

Published

on

By

JurnalJakarta.com — Keluarga Besar Lulusan Akademi Angkatan Udara tahun 1993 (Palaksara93) yang dipimpin oleh Marsekal Marsdya TNI Mohamad Tonny Harjono, S.E., M.M.

melaksanakan kegiatan “Bakti Untuk Negeri” berupa Bakti Sosial membagikan sembako kepada masyarakat di beberapa daerah sekitar diwilayah Yoyakarta dan Surakarta.

Kegiatan bakti sosial untuk negeri ini dilaksanakan bertepatan dengan kegiatan Jogja Air Show 2022, (JAS 2022) yang berlangsung pada 23-25 September 2022 di empat tempat, yaitu Terminal B bandara Adisucipto Sleman, Bukit Paralayang Sriten Gunungkidul, Pantai Parangkusumo, dan landasan pacu Pantai Depok, Bantul.

Tidak kurang dari 1993 paket sembako diserahkan kepada perwakilan masyarakat yang berada disekitar pantai Depok, Berbah, Umbul hardjo serta beberapa daerah lain diwilayah sekitar Depo Pemeliharaan 50 Surakarta yang berhak menerima.

Jumlah 1993 paket sembako yang diberikan tersebut, sesuai dengan tahun alumni Keluarga Besar Lulusan Akademi Angkatan Udara tahun 1993 ( Palaksara 93 ).

Dalam sambutannya Marsekal Marsdya TNI Mohamad Tonny Harjono, S.E.,M.M. didampingi Danlanud Adisutjipto Marsekal Pertama TNI Azhar Aditama Joyosugito, berharap, dengan adanya bantuan paket sembako ini diharapkan akan dapat sedikit meringankan beban ekonomi masyarakat pada saat ini,” ucapnya.(Bgs)

Continue Reading

Pohukam

Brigjen TNI (Purn) I Made Riawan, S.Psi, M.I.P Membuka Lokasabha VII PHDI Kabupaten Bekasi

Published

on

By

Bekasi, Jurnaljakarta com  – Ketua Harian PHDI Jawa Barat, Brigjen TNI (Purn) I Made Riawan, S.Psi, M.I.P Membuka Lokasabha VII Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Kabupaten Bekasi, bertempatkan di Jl. Taman Golf Timur 1 No. 100, The Care Center Senior Living @D’Kahyangan Hotel, Jababeka Residence, Kota Jababeka, Cikarang, Bekasi, yang dilaksanakan berdasarkan SK Ketua PHDI Kab. Bekasi Nomor: SK//17/Parisada-Kab.BKS/VII/2022 tertanggal 7 Juli 2022 tentang Panitia Lokasabha VII Parisada Hindu Dharma Indonesia Kabupaten Bekasi, Sabtu (24/9).

Acara terlaksana dengan suasana guyub yang dimulai dari pukul 08:30 yang dibuka dengan Tari Penyambutan pada pukul 09:05.

Selanjutnya diisi dengan sambutan dari Ketua PHDI Kabupaten Bekasi dilanjutkan oleh Pembimas Hindu Kemenag Kanwil Prov. Jawa Barat, lalu Pj. Bupati Bekasi yang diwakili Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik, Drs. H. Juhandi, M.S.i.

Beliau berpesan, tetap jaga dan tingkatkan komunikasi antar lembaga keumatan baik internal maupun eksternal dan dengan pemerintah daerah. “Mari bersama sama membangun Bekasi, orang Bekasi adalah orang yang tinggal, bekerja dan hidup di Bekasi, tidak memandang ras, golongan, suku dan agama,” ujarnya.

Ketua PHDI Jabar mengungkapkan bahwasannya, agenda tersebut salah satunya Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) Pengurus periode 2017-2022, pembentukan dan sidang-sidang Komisi, serta pemilihan Ketua dan susunan personalia Pengurus PHDI Kota Bekasi masa bhakti 2022-2027. Juga Pembahasan Komisi berjalan lancar dengan semangat dan kesadaran kolaborasi yang membanggakan, ditandai dengan penyusunan 31 item program kerja yang merupakan turunan langsung dari 4 Pilar Grand Design Hindu Dharma Indonesia (GDHDI).

“Acara berjalan lancar dengan semangat dan kesadaran kolaborasi yang membanggakan. Hingga pukul 15.00 terpilihlah Bapak KBP (P) Drs. I Made Pande Cakra, M.Si sebagai Ketua PHDI Kabupaten Bekasi masa bhakti 2022-2027,” ujarnya.

Ketua PH PHDI Provinsi Jabar berpesan pada ketua terpilih, bisa kembali membawa visi dan misi Parisada tentang pengayoman keumatan dan mudah-mudahan lebih maju lagi dan sebagai umat yang berada di Bekasi agar mendukung program yang dibuat beliau karena siapa lagi yang akan mengayomi umat kalau bukan Ketua Parisada. “Ciptakan Keguyuban, saya yakin bapak sebagai ketua akan bisa menerangi semua umatnya, serta mendukung program pemerintahan kab Bekasi dalam upaya meningkatkan toleransi dalam moderasi beragama,” pungkasnya. (Red).

Continue Reading

Nasional

Pertamina Jamin Kualitas BBM Pertalite Sesuai Aturan Pemerintah

Published

on

Jurnaljakarta.com — PT Pertamina (Persero) telah kembali menegaskan bahwa tingkat kualitas pada bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite (RON 90) tidak akan mengalami perubahan dan tetap sesuai dengan standar spesifikasi yang telah diizinkan oleh Pemerintah Indonesia.

Pertalite yang dipasarkan melalui lembaga penyalur resmi di Indonesia sesuai dengan Keputusan Dirjen Migas Nomor 0486.K/10/DJM.S/2017 tentang Standar dan Mutu (Spesifikasi) Bahan Bakar Minyak Jenis Bensin 90 Yang Dipasarkan Di Dalam Negeri.

Baca Juga: Menuju Era Elektrifikasi, Kemenperin Sebut Kendaraan ICE Akan Tetap di Produksi

Menurut Irto Ginting, Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga, batasan dalam spesifikasi Dirjen Migas yang menunjukkan tingkat penguapan pada suhu kamar di antaranya adalah parameter Reid Vapour Pressure (RVP).

“Saat ini hasil uji RVP dari Pertalite yang disalurkan dari Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Pertamina masih dalam batasan yang diizinkan, yaitu dalam rentang 45-69 kPa (Kilopascal),” katanya dalam keterangan tertulisnya, Kamis (21/9/2022).

Dengan itu, Pertamina menjamin seluruh produk BBM yang disalurkan melalui lembaga penyalur resmi seperti SPBU dan Pertashop sesuai dengan spesifikasi dan melalui pengawasan kualitas yang ketat. Sedangkan produk BBM yang tidak sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan tidak akan disalurkan ke masyarakat.

Sumber: Foto: dok.Pertamina

“Pertamina berkomitmen untuk menyalurkan produk-produk BBM berkualitas sesuai dengan spesifikasi. Melalui kontrol kualitas, produk yang tidak sesuai spesifikasi tidak akan disalurkan ke lembaga penyalur,” ujar Irto.

Selain itu, Pertamina juga mengimbau agar konsumen melakukan pembelian BBM di lembaga penyalur resmi, seperti SPBU dan Pertashop, agar produk BBM yang didapatkan terjamin kualitas dan keamanannya.

Masyarakat juga diimbau untuk mengisi BBM sesuai dengan ketentuan yang tertera dalam buku panduan kendaraan bermotor karena pabrikan telah menyesuaikan bahan bakar yang cocok sesuai jenis kendaraan. Pergantian isi jenis BBM dengan kadar oktan (RON) yang berbeda juga tidak direkomendasikan.

Baca Juga: Jokowi Resmikan Jalan Tol Cibitung-Cilincing, Tingkatkan Konektivitas Kawasan Industri dan Logistik

“Sebaiknya pengendara selalu konsisten dalam memilih bahan bakar yang berkualitas, agar mesin kendaraan selalu awet dan terawat. Lebih aman menggunakan bahan bakar berkualitas dengan oktan/cetane yang direkomendasikan oleh pabrikan, agar mesin dapat bekerja secara maksimal,” tutup Irto.

Continue Reading
Advertisement

Populer